Senin, 01 Oktober 2012

Biografi Abu Ja'far At-tabari

  Biografi At-Tabari, Abu Ja'far At-tabari  (224-310 H, ).

 Abu Ja'far Muhammad bin Jarir bin Yazid bin Ghalib. Imam komentator. Lahir Btabrstan, dan mulai mencari pengetahuan pada usia  enam belas tahun,dan kemudian pindah ke Baghdad dan menetap disana ,setelah mengunjungi beberapa negara.
Para ulama banyak yang memuji imam Tabari,mereka berkata: Ini adalah kepercayaan dunia, seorang imam  Sunni terkemuka ,kata-katanya diambil, karena keluasan ilmunya , dan integritas dari metodenya. beliau meninggalkan kary-karya keilmuan yang berguna,terutama Tafsirnya yang besar "jamiul bayan an ta'wilil quran  yang terkenal dengan Kitab tafsir at-tabari, Ini adalah tafsir lengkap pertama telah sampai kepada kita, dan diambil faidah oleh orang-orang setelahnya
Karena inilah imam attabari disebut sebagai Bapak Tafsir sebagaimana At-thobari disebut sebagai Bapak sejarah,karena karyanya dibidang sejarah yang besar dan belum ada yang menandinginya karyanya.
sejarah berkenaan dengan umat dan kerajaan
--------------------
Abu Ja'far Muhammad b. Jarir b. Yazid al-Tabari, sejarawan universal yang paling penting dan komentator Qur'an dari tiga abad pertama Islam lahir di musim dingin 224-5 di Amul di Tabaristan mana Jarir ayahnya adalah pemilik tanah. Dia meninggal pada 310/923 di Baghdad.
    Pada saat ia berusia tujuh tahun, ia telah hafal Alquran keseluruhan; dalam dua tahun ke depan, ia telah selesai semua karya klasik Hadis dan dia meninggalkan rumah pada usia muda dari dua belas dalam mengejar pengetahuan, fi Talab al-` ilm. Dia pergi ke Rayy, maka modal intelektual utara Persia, di mana ia tinggal selama lima tahun. Gurunya yang paling signifikan di Rayy adalah `Abd Allah b. Humaid al-Razi (w. 248/862), yang merupakan pemancar resmi dari IBH Ishaq Kitab al-Maghazi melalui Salama b. Al-Fadl (w. setelah 190/805-6). Ini adalah periode formatif yang paling penting dari kehidupan Tabari, tetapi mengikuti tradisi yang terkenal pada zamannya, dia tidak tinggal di Rayy lama, ia meninggalkan Rayy sebelum mencapai usia tujuh belas untuk metropolis Baghdad di mana ia berharap untuk belajar dengan Ahmad b. Hanbal yang meninggal tak lama sebelum kedatangannya. Al-Tabari tinggal di Baghdad selama satu tahun dan kemudian pergi ke Irak selatan, para ulama terkemuka Wasit, Basra dan Kufah. Di Basra, ia belajar dengan Muhammad b. `Abd al-Ala al-San` ani (w. 255/869) dan Muhammad b. Bashshar, yang dikenal sebagai Bundar (w. 252/856) dan dengan Abu Kurayb Muhammad b. al-`Ala (w. 247 atau 248/861-2) di Kufah. Ia kembali ke Baghdad dan tinggal di sana selama delapan tahun.

    Dia membuat perjalanan kedua, mencari pengetahuan, kali ini ke Suriah, Palestina dan Mesir. Kita tahu dengan beberapa derajat kepastian bahwa ia masuk Mesir pada 253/867. Sekitar 256/870, al-Tabari kembali ke Baghdad untuk menghabiskan lima puluh tahun ke depan di ibukota dengan hanya dua perjalanan singkat ke nya Tabaristan asli, yang kedua dalam 289-90/902-3. Dia juga pergi haji selama lima puluh tahun meskipun kita tidak dapat menentukan tanggal ziarah.
    Inilah durasi panjang setengah abad di mana al-Tabari menghasilkan karya-karya terbaik terkenal yang dikagumi bahkan di usia sendiri yang sangat kaya beasiswa. Tulisan-tulisannya adalah untuk merangkul semua mata pelajaran klasik tradisi Islam: sejarah, tafsir, hadits dan fiqh dan, seperti begitu banyak belajar saya waktunya, ia tertarik pada puisi Arab. Dia juga tertarik dalam bidang kedokteran dan memiliki salinan dari ensiklopedi medis, Firdaws al-Hikmah kontemporer yang lebih tua dan rekan senegaranya, `Ali b. Rabban al-Tabari (w. ca. 850s atau 860s awal) dan obat-obatan yang diresepkan untuk teman-temannya dan siswa.
    Al-Tabari menulis sejarah universal nya, Mukhtasar ta'rikh al rusul wal muluk wal Khulafa. The Mukhtasar sifat, yang berarti "pendek atau singkat" harus diambil sebagai tanda kerendahan hati penulis dari pekerjaan ini yang mengisi dua belas dan setengah volume di cetak edisi Leiden, diedit oleh tim ahli disatukan oleh MJ de Goeje ( Annales quos scripsit Abu Jafar Muhammad ibn Jarri at-Tabari, 1879-1901, 15 jilid. termasuk Pendahuluan, Glossarium, Addenda et ralat, Indeks, dll). Ini sejarah universal dimulai dengan Penciptaan, memberikan rincian dari para nabi Perjanjian Lama, dan menyediakan rekening rinci dari kehidupan Nabi Islam. Setelah itu, itu diatur annalistically, sampai dengan 22 Dhu'l Hijjah 902/6 July 915, delapan tahun sebelum kematian wafatnya.
    Al-Tabari tidak hanya seorang penulis yang produktif, ia terkait erat dengan kehidupan intelektual pada masanya dan tampaknya telah berdebat dengan Abu Bakar Muhammad b. Dawud, putra pendiri sekolah Zahiri Hukum. Nya Ikhtilaf al-Fuqaha, membawa kritik tajam dari Hanbali karena dia tidak menganggap Ibn Hanbal ahli hukum dan ini mungkin menjadi alasan di balik kerusuhan di sekitar rumahnya. Dalam kasus apapun, komentarnya Al-Qur'an, Jami `al-bayan` an ta'wil al-Qur'an, hanya dikenal sebagai Tafsir, yang diterbitkan antara 283/896 dan 290/930. Ini parexcellence tafsir adalah menjadi salah satu karya yang paling sangat memuji tentang tafsir dan sampai hari ini, itu tetap merupakan pekerjaan penting. Seperti Sejarah, dikatakan telah lebih lama dari yang sekarang 3.000 halaman erat dicetak.
    Hal ini dalam komentarnya bahwa al-Tabari menyatakan pandangan tentang isu-isu yang berhubungan dengan Islam dan wacana ilmu pengetahuan. Posisinya dekat dengan tafsir klasik pada sejumlah isu, termasuk penciptaan, peran Allah dalam alam semesta diciptakan dan hubungan antara makhluk dan Sang Pencipta.

http://ilmu-tafsirquran.blogspot.com/

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar